Aku Rapopo

Seandainya saja kitab suci sesuai agama yang ente anut bisa ngomong, mungkin bakal bilang, “Aku rapopo.” Karena terlalu sering pake BGM yang sama, ya udah deh ane pake tautan beneran. Kalo cuman biola tanpa trance, efeknya jadi nambah miris.

Ane kepikiran nulis ini pas denger lagu Tompi seusai tarawih. Kebetulan di jalan yang ane lalui ada yang nyetel lagu itu dan kedengeran ampe jalan. Ya orang-orang pasti gak asing lagi dengan lagu Tompi – Ramadhan Datang yang sering diputar ketika bulan puasa tiba. Ane kesentil dengan lirik “tarawih dan tadarus….” di lagu itu. Perasaan tarawih memang ada di bulan Ramadhan aja tapi tadarus … seems legit.

Mungkin itu adalah salah satu fenomena yang ane rasakan akhir-akhir ini. Setiap tahun, selalu saja ada yang kurang greget dari bulan puasa. Khusus untuk tahun ini, bisa dibilang bulan Ramadhan adalah bulan campur aduk. Bulan liburan untuk murid-murid sekolah dan negara empat musim di belahan utara bumi. Bulan begadang karena banyak tayangan Piala Dunia dan gak boleh ketinggalan sahur habis nonton bola. Tapi di sisi lain, bulan Ramadhan ini adalah bulan duka. Pertama karena saudara-saudara seiman di Palestina tidak dapat menjalankan ibadah dengan khusyuk akibat gempuran Bani Israil yang tidak berperikemanusiaan. Ane emang gak bisa bantu apa-apa kecuali doa. Doa ane cuman satu. Itu pun reff lagu Afgan,

“Semoga Tuhan membalas semua yang terjadi kepada mereka (orang Palestina) suatu saat nanti.”

Kedua, tim kesayangan ente kalah di Piala Dunia ampe nangis darah. *gubrak*

Kembali ke tema sebelumnya. Ane kenapa bahas kurang gregetnya bulan Ramadhan karena anak-anak muda zaman sekarang. Contoh sederhananya tragedi di Palestina. Mayoritas mereka sibuk dengan mencaci di jejaring sosial sambil menyebarkan gambar DP (disturbing picture alias terlalu *kehabisan kata-kata* bagi siapapun yang melihatnya). Ayolah, bukan begitu caranya untuk menolong mereka. Jangan jadikan penderitaan mereka sebagai komoditas untuk eksis di jejaring sosial! Apalagi ini bulan Ramadhan, bulan jackpot di mana semua amal dilipatgandakan. Minimal doa cukup. Maksimal bantuan moral, material, ato tenaga ente sebagai relawan. Kalo misalnya mereka tahu jika penderitaan mereka hanya untuk dijadikan bahan dagangan *emang baju di Pasar Baru ato Tanah Abang?*, mereka juga bakal sedih. Coba ente rasakan gimana kalo ente berada di sana terus orang lain seenak jidat mengunggah penderitaan ente ke dunia maya.

Selain itu, kalo ane ke masjid pasti ketemu kalo gak orang tua ya bocah. Di mana ABG-nya? Cuman bisa dihitung jari. Itu pun yang rumahnya deket banget dari masjid ato memang khusyuk untuk mengejar extra stage dalam RPG kehidupan. Kalo pas minggu terakhir Ramadhan masjid sepi mah wajar. Pegawai sudah cuti bersama dan sebagian besar penduduk kota pergi mudik. Ini udah minggu ke-2 dan masjid lebih sepi dari hari biasa. Logikanya, bulan puasa itu masjid harusnya lebih rame dari hari biasa. Malah bisa lebih membludak dibandingkan saat shalat Jumat. Paling membludak di Masjid Agung sambil mengantri ta’jil gretong *gubrak, ketahuan deh modus ane :p*

Kali ini ane bakal bicarain temen sekelas ane pas SMK dulu. Ane bicarain soal Pinyong. Emang sih dia sering banget usilin ane. Malah dia bisa dibilang biang kerok kelas seperti Gagap ato Karyo. Tapi, di balik sifat usilnya, dialah orang yang paling ngerti tajwid di kelas. Apul aja kalah ama dia kalo soal baca Al Qur’an. Logikanya, kalo orang pintar ngaji biasanya ngerti agama. Tapi kenapa anak muda sekarang kenapa banyak yang bernasib seperti Pinyong? Ane jadi kepikiran ama para orang tua yang rela lebih banyak menghabiskan waktu di rumah atau memanggil guru ngaji untuk mengajarkan agama pada anaknya. Kecil dekat dengan agama, besar belum tentu. Bisa jadi begajulan seperti ane ato alim seperti Apul. Itulah kenapa alasan ane nulis kalimat itu di awal tulisan. Miris.

Coba tengok pergaulan anak muda zaman sekarang. Ane bisa memegang prinsip “antipacaran” dianggap cewek gak laku ato kaku. Menggunakan jilbab dan hijab (awas, orang sering ketuker artinya) sesuai An Nur : 31 dianggap ibu-ibu. Susah juga punya bodi bongsor dan bahu lebar kayak cowok. Curiga ini kualat gara-gara ledekin Ghia, temen ane yang senasib seperti ane. Selain itu halal dan haram seakan bias. Kalo di negara yang mayoritasnya nonmuslim sih wajar, ini di negara dengan muslim terbanyak di dunia, mamen! Contohnya masalah ang ciu (baca : arak Cina, nama dagangnya saus sari tapai). Kakak ane bilang kalo alkohol mudah menguap jadi yang haramnya hilang. Kalo ane mikirnya ang ciu termasuk arak. Toh arak itu diharamkan kalo dikonsumsi. Malah pernah ane ampe debat ama tukang nasi goreng gara-gara ang ciu juga. Bedanya tukang nasi goreng itu diem sedangkan kakak ane ngeyel. Babeh ane juga ngeyel pas ane bilang tukang nasi goreng langganannya pake ang ciu.

Tuh ‘kan jadi protip lagi.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s