Kata Penonton Soal Cerita yang Gitu-Gitu Aja

Ane masih awam soal menulis. Ane cuman seorang kutu buku yang seneng baca, nonton, dan menulis. Tulisan ini bukanlah ulasan serius soalnya ane lagi males riset banyak literatur buat meluruskan konsep tulisan ane biar gak ngawur ke mana-mana tanpa referensi yang jelas.

Ane baru sadar kecenderungan topik pembicaraan ane, entah itu keseharian ato nulis, gak bakal jauh dari literatur. Bahkan lingkaran pergaulan ane pun benang merahnya itu. Mau itu film, buku, komik, novel, sinetron, drama, sampai kartun. Biar kata ngomongin yang terakhir itu agak sensitif mentang-mentang udah gede masih nonton kartun. Belum dilihatin Boku no Pico, Family Guy, Happy Tree Friends, sama Highschool DxD sih.

Ane pernah ikut kelas kepenulisan dan masih mempraktekkan teorinya sampe sekarang. Ya meskipun ane agak bandel dalam urusan bikin outline aka kerangka karangan yang tergolong bebas. Sampai sekarang ane pake teknik yang ada di omake buku terakhir Claymore dalam membuat cerita. Buat detilnya sih monggo cari di Gramedia ato taman bacaan kesayangan. Ane juga masih belajar dari buku On Writing yang ditulis oleh Stephen King. Sayangnya buku ini belum dicetak ulang lagi. Tiap pinjem ke perpustakaan pun bukunya udah lecek banget dan rentan sobek. Padahal buku ini berguna banget buat penulis pemula macam ane. Dari kelas kepenulisan sampe baca buku pun ane belajar tentang penceritaan.

Ada tiga pakem yang biasa nongol di kalangan penulis dalam bercerita.

  • Show don’t tell;
  • Tell don’t show; dan
  • Keduanya dipake pun gak masalah.

Apapun tekniknya sih gak masalah. Asalkan penulis pandai meracik karakter, konflik, worldbuilding, plot, pesan yang ingin disampaikan, permainan emosi dalam cerita, dan mengeksekusi semuanya dengan baik. Mau dalam bentuk novel, komik, sampe film pun sama aja.

Mungkin nulis gini gara-gara kebanyakan sinetron India di TV sama anime moe yang rame dibicarain orang.

Film makin ke sini banyak yang bagus soalnya kepiawaian sutradara menggunakan teknik sinematografinya mendukung banget dengan bahan tulisan yang sudah bagus. Tulisan yang biasa aja di tangan sutradara yang brilian bisa jadi bagus apalagi bahan tulisan yang udah bagus … minimal nominasi festival film seperti Cannes bahkan Oscar pun di tangan.

Memang sih sekarang sudah mulai kerasa krisis ide. Soalnya ya orang-orang cuman fokus pada satu genre, kebanyakan sih romance, dengan plot dan cerita yang gitu-gitu aja. Kayak anime sekarang yang gak jauh dari slice of life, moe, sama harem. Kalo novel yang di pasaran sih tentang kisah percintaan antara si cewek biasa aja dengan cogan yang hidupnya beda tipis sama tipikal drama Korea.

Padahal ide gak biasa terus didukung teknik penulisan yang baik bikin hal yang gak biasa itu malah menarik. Contohnya ya Silver Spoon sama Moyashimon. Fokus cerita keduanya adalah tentang agrikultural alias gak bakalan jauh dari pertanian dan peternakan. Buat karya lokal sih contohnya Laskar Pelangi. Bahkan hal yang pasaran bisa jadi hal yang menarik jika dituliskan dengan hal yang berbeda. Contohnya ya fenomena Dear Nathan sama Dilan yang bikin cewek klepek-klepek. Keduanya genre romance yang pasaran buat kalangan penulis lokal. Hal yang menariknya? Baca dulu deh baru paham 😀

Itu sih contoh yang bagus. Contoh yang jelek udah kebanyakan jadi ngapain juga ditulis.

Literatur itu bisa berfungsi banyak termasuk hiburan. Tapi ya kebanyakan sama semua dengan kualitas yang gak jauh beda sih ujung-ujungnya bosen. Apalagi kalo sampe konfliknya ngaler-ngidul gak jelas dari konflik awal macam sinetron lokal dan sinetron India. Menghibur gak malah ngeselin ya. Coba deh bikin cerita yang penceritaan dan eksekusinya bagus biar jalan ceritanya pasaran. Kayak anime moe KyoAni yang memiliki kelebihan di storytelling sama atensi pada detail dibandingkan anime moe dari studio tetangga. Kalo urusan drama televisi sih kayak drakor yang memanjakan visual banget di samping ceritanya. Coba deh kembali lagi ke hakikat hiburan yang sebenarnya tanpa mikirin apapun. Cerita bagus ditambah eksekusi brilian ditambah menghibur banget ya bisa menarik banyak orang termasuk mempengaruhi rating. Sayangnya cuman sineas Hollywood yang sudah berpikir sampe situ. Contohnya ya adaptasi The Avengers yang gak cuman rame tapi bisa menghasilkan keuntungan besar bagi studionya.

Kata orang sih nonton ato baca ya nikmatin aja. Bagi ane ya seleksi itu penting. Jangan sampe ketipu kayak beli kucing dalam karung. Seneng gak eh tensi naik ya.

Iklan

Masak Itu Mudah Asalkan Berani Mencoba

Tambahan: belajar pastry itu adalah praktek Kimia tanpa bahan kimia yang menusuk hidung.

Kerjaan ane sambil nunggu dagangan itu belajar dan main game. Belajarnya macem-macem tapi sesuai minat ane aja biar lebih fokus. Salah satunya belajar masak. Bukan karena hobi juga sih. Bisnis ane itu memang di bidang kuliner. Ane jadi inget pesan orang yang ane temui melalui internet mengenai bisnis kuliner.

Selama kita bisa membuat makanan yang enak, itu adalah modal buat kita untuk menjalankan bisnis.

Ane sering iri waktu SMK. Hal yang bikin iri itu temen sekelas ane: Desi. Dia adalah sosok cewek ideal yang jarang banget ditemukan di zaman sekarang. Dia bisa segala hal berbau rumah tangga. Dia terbiasa melakukan pekerjaan rumah sendiri soalnya saat itu ibunya sakit keras. Ane lupa penyakitnya dan seingat ane ibunya itu meninggal sewaktu kelas XI.

Satu hal yang paling ane ingat adalah dia jago bikin kue. Dia sering menjual kue buatannya di sekolah. Ane pun sering jadi beta tester-nya di kelas. Beberapa guru pun menjadi langganan tetap kue buatannya. Udah gitu dia gak pernah pelit ilmu. Dia sering ngajakin temen-temen sekelasnya buat belajar bikin kue bareng.

Ada perkataan yang beredar di masyarakat.

Cara cowok untuk mendapatkan hati cewek adalah menaklukkan bapaknya. Cara cewek untuk mendapatkan hati cowok adalah menaklukkan perutnya.

Yup, makanan adalah cara termudah untuk memikat hati seorang cowok. Pantesan cewek di luar negeri berbondong-bondong belajar masak, terutama saat hari Valentine dan White Valentine untuk orang Asia Timur, pernyataan itu memang masuk akal.

Nah, pengen belajar masak? Ini dia tipsnya.

  • Selama sabar, memasak lebih gampang

Sabar itu modal paling penting dalam memasak. Kita gak sabar bakalan susah ke depannya. Apalagi buat belajar bikin kue. Bahkan chef profesional sekalipun bilang bikin kue itu praktek Kimia di dapur.

  • Pirofobia bisa gawat

Pirofobia adalah ketakutan berlebihan seseorang terhadap api. Jadi buat yang mengidap penyakit ini sebaiknya konsultasi dulu sebelum mulai memasak. Ada sih metode memasak yang tanpa menggunakan api seperti salad. Tapi ntar bakalan susah buat belajar metode memasak lain.

  • Memasak itu berani memainkan api

Itu sebabnya ane menuliskan hal tentang pirofobia di awal. Memasak itu gak bakalan jauh dari pengaturan api. Mulai dari hal-hal seperti menumis hingga memanggang kue.

Gak berani memainkan api dan temperatur ntar malah kayak Ndit, temen ane. Dia pernah curhat gosong mulu pas bikin puding agar-agar. Padahal bikin puding dari agar-agar itu mudah selama kita pintar memainkan pengaturan suhu sama tidak lupa mengaduknya agar tidak menggumpal/gosong.

  • Belajar sendiri pun gak masalah

Ane belajar masak secara otodidak. Ane hanya baca resep dari buku, lihat video di YouTube, cari tahu di si mbah soal hal-hal baru tentang memasak, dan sering nonton acara masak. Mungkin gara-gara waktu kecil doyan main masak-masakan terus mengkhayal jadi koki kali ye. Dulu SD libur di hari Sabtu. Ane sering lihat acara Aroma yang dipandu Ibu Sisca Soewitomo di Indosiar, acara masak Rudy Choiruddin di RCTI, sama Santapan Nusantara di TPI (sekarang MNCTV). Tontonan ane semasa kecil itulah yang bikin ane doyan masak pas udah gede.

Buat yang belajar masak sendiri macam ane ya pesannya cuman satu: ikutin instruksi dengan benar. Misalnya dari cara memegang pisau pun harus benar dulu sebelum melakukan variasi teknik memotong. Lebih baik melakukan hal secara benar namun perlahan daripada cepat tapi tidak sesuai instruksi. Buat pemula hal itu penting. Salah sedikit aja bisa bikin makanan jadi gagal.

  • Persiapan itu lebih mudah

Dengan adanya persiapan, waktu kita untuk memasak bisa berkurang drastis. Ane tahu itu dari acara memasaknya Gordon Ramsay. Pas ane coba, eh bener juga.

Kita jangan memasak mendadak. Toh rumah makan masakan Cina yang semua serba mendadak pun pasti ada bahan-bahan yang sudah dipersiapkan di samping kompor. Lakukan persiapan sebelum kita memasak. Jangan sampai kita panik di dapur gara-gara bahannya gak ada semua. Resikonya ya kudu ke warung/tukang sayur/supermarket dan pasti membuang waktu lagi. Pastikan semua bahan yang kita butuhkan untuk memasak sudah kita sediakan. Misalnya pengen bikin telor ceplok ya kudu ada stok telur di rumah. Begitu pula dengan peralatan masak. Taruh peralatan masak di tempat terjangkau agar lebih mudah saat hendak memasak. Jadi gak perlu bingung gara-gara lupa taruh pisau, talenan, sama panci. Cek juga hal pendukung lain seperti persediaan gas. Ntar berabe pas lagi masak eh tahunya gas habis.

  • Memasaklah di luar zona nyaman

Sebenarnya itu trik untuk mengasah kreativitas kita dalam memasak sih. Kalo kita biasanya bikin makanan gampang seperti salad dan sandwich, coba sesekali masak makanan berat seperti nasi goreng dan sayur sop.

Biasanya ane belajar memasak di luar zona nyaman dengan cara duplikasi. Ane jajan ke suatu tempat yang tidak ane ketahui. Ane menemukan makanan enak lalu mencoba mereka ulang resepnya lagi sesuai dengan yang ane makan. Contohnya Gehu Fir’aun yang lebih dikenal di kalangan temen-temen ane di SMK sebagai “gehu bom”. Ane bisa menduplikasi gehunya berdasarkan informasi rasa yang ane makan. Sayangnya masih belum sempurna karena ane belum menemukan resep racikan bumbu kacangnya dan takaran bumbu kecap dari isiannya yang pas. Gara-gara ngomongin itu, eh temen-temen SMK ane malah ngajakin bisnis buat bikin gehu itu.

  • Berburu kuliner itu wajib untuk belajar masak

Gak cuman buat nyari tempat makan enak, kita juga bisa mempelajari cara pembuatannya secara tidak langsung. Ane bisa bikin nasi goreng enak gara-gara ane sering perhatiin tukang nasi goreng pas lagi ngantri beli nasi goreng. Ane pelajari cara membuat nasi goreng sampai hal-hal remeh yang luput diperhatikan orang. Setelah itu ane coba lagi masak di rumah. Memang sih gak langsung sekali bisa kayak Soma duplikasi masakan. Hasilnya pun mirip dengan nasi goreng buatan tempat nasi goreng yang enak.

Selain untuk mempelajari cara memasaknya, kita juga bisa mempelajari karakteristik rasa dari suatu hidangan. Buat apa kita bikin masakan yang gak pernah kita icip rasanya sebelumnya? Pasti rasanya bakal aneh karena gak ada bayangan sedikitpun untuk masakan yang kita buat. Contohnya seblak. Kalo pengen bikin seblak khas Bandung, setidaknya pernah mampir ke Bandung buat icip seblak ato cobain seblak langsung buatan orang Bandung. Jadi rasanya pun gak jauh beda dengan seblak asli Bandung.

  • Memasaklah dengan percaya diri dan hati yang riang

Ane pernah baca lelucon di internet yang berkaitan dengan koki. Katanya masakan yang dibuat dengan koki yang digaji teratur dengan koki yang digaji telat itu rasanya sangat berbeda jauh. Suasana hati pun dapat mempengaruhi rasa makanan kita. Soalnya pikiran kita lagi terpecah jadi gak fokus pada masakan yang kita buat.

Sewaktu melangkah ke dapur, kita percaya diri saja kita bisa memasak. Hasil mah urusan belakangan. Rasa enak pun awalnya dari gak enak diiringi dengan banyaknya latihan. Jangan takut untuk menakar bumbu dan bahan. Hal itu berlaku buat masakan biasa namun tidak untuk membuat pastry. Ane dapat saran dari senior ane di komunitas wirausaha. Kebetulan bidang usaha yang beliau geluti itu pastry. Buat adonan pastry itu gak bisa sembarangan takar menakar bahan. Sekalinya salah menakar bahan, hasilnya bisa gagal. Mirip kayak praktikum reaksi kimia di laboratorium.

  • Tidak ada rotan, akarpun jadi

Ini adalah peribahasa serbaguna yang bisa diterapkan di semua bidang. Inti dari peribahasa ini adalah berpikir kreatif.

Gunakan kreativitas kita dalam memasak. Gak ada bahan utama dalam resep bisa diganti jadi bahan lain. Biasanya orang yang memanfaatkan prinsip ini adalah muslim yang mencari makanan halal di luar negeri dan vegetarian. Mau curang dengan life hack atau cara biasa pun gak masalah. Intinya jangan berhenti mencoba memasak hal baru walaupun dengan bahan seadanya di rumah.

  • Jangan lupakan peralatan masak

Apa hubungannya dengan peralatan masak? Hidangan yang enak bisa berpengaruh dari peralatan masak yang kita gunakan. Ane pernah nonton salah satu episode Ala Chef yang membahas tentang pentingnya alat masak.

Alat masak itu modal utama dalam memasak. Comot bahasa anak akuntansi sih aktiva tetap. Pilihlah peralatan yang nyaman buat kita pakai. Jangan lupakan soal kualitas. Soalnya alat masak itu bisa tahan lama. Ane jadi inget salah satu wajan di rumah ane yang ternyata masih kepake tiga generasi lamanya. Bicara tips memilih peralatan masak yang baik, banyak kok tipsnya di internet sama YouTube. Kehabisan kuota? Tanyain aja pedagang sama orang tua kita.

  • Ke dapur aja dulu, urusan enak gak enak bisa belakangan

Ane jadi inget webtoon Lazy Cooking asal Thailand. Webtoon yang banyak penggemarnya di Indonesia ini selalu aja komentarnya sama di setiap chapter-nya: resepnya enak, bikin ngiler, tapi mager. Kadang ane menemukan komentar yang lebih berbobot dibandingkan keluhan itu. Ada yang ngasih penjelasan tentang menu dalam chapter tersebut. Ada juga yang nambahin bahan pengganti buat yang muslim (tahu lah namanya juga webtoon terjemahan dari Thailand, pasti di resepnya ada bahan yang haram) dan vegetarian.

Kalo pengen bisa masak, ya kudu berani ke dapur. Buat yang pemula banget dalam memasak, ane saranin baca webtoon itu terus langsung praktekin. Resepnya gampang dan gak perlu banyak alat. Paling alat yang biasa dipake di webtoon itu penanak nasi, microwave, kompor, dan kulkas. Resepnya juga banyak yang gak butuh listrik/api jadi ramah buat pemula apalagi anak kost.

Soal rasa itu belakangan. Rasa enak itu bisa diasah seiring dengan latihan dan mencoba resep baru. Hal yang terpenting dalam memasak itu berani mencoba dan mau melangkahkan kaki ke dapur aja dulu.

Ingat: jangan ada alasan mager kalo pengen bisa masak.

Ya segitu aja sih tips biar bisa belajar masak. Malu dong hare geneh cewek gak bisa masak. Kudu inget juga, baca tipsnya terus langsung praktekin. Kalo mager terus ya kapan bisanya? 😀