Setitik Lagu dari Kenangan

Kemarin ane pernah nulis tentang semua lagu yang gak sengaja nemu dari osu lalu berakhir di koleksi ane dan tempat game arcade. Salah satu yang menarik dari lagu yang tidak disengaja itu adalah … serius Pump It Up pakai lagu Ayu Ting-Ting?

^ sumfeh ane kagak tahu soal ginian, soalnya mesin Pump It Up yang di Bandung kebanyakan bukan mesin tipe ini!

Ane mungkin orangnya terlalu melankolis dan gampang baper. Kata orang. Setiap lagu memiliki kenangan. Biarpun ane gak sengaja denger, ane bisa merasakan setitik ingatan itu terpelatuk kembali hingga ane bisa merasakan emosi yang ane rasakan saat itu. Sekuat apapun ane berusaha melupakan ingatan, entah baik atau buruk, apabila ane berhubungan dengan semua yang ada di masa itu pasti emosi itu kembali ane rasakan. Setiap orang memiliki pandangan yang berbeda. Menurut ane, inilah lagu-lagu dengan emosi dan ingatan yang paling kuat ane rasakan.

Chemistry – Your Name Never Gone

Sudah berulang kali ane katakan bahwa ane itu weeaboo insyaf. Ya sampe SMK ane terkenal sebagai seorang weeaboo yang bisa dibilang oon. Jangan heran kalo ketemu nick game kontroversial, selalu oon, itu ane. Kenyataannya ane lebih sering berada dalam mode oon daripada mode cerdas.

Kenangan dari lagu ini adalah ini lagu dari CD rusak yang sering diputar kakak ane di rumah semasa SD. Sekitar kelas 5 – 6 SD. Hal yang ane ingat dari CD itu adalah lagu ini meskipun kedua kakak ane lebih seneng lagu ini dari semua lagu yang ada dalam CD.

Ane ingat sewaktu SMP belajar encode lagu (dan ane baru sadar pas nulis tulisan ini) buat presentasi tugas SMP. Untung aja ada lagu yang versi instrumentalnya buat pengiring slide sewaktu presentasi. Ya akhirnya ukuran file malah bengkak hampir 100 MB gara-gara kontainer WAV yang ukurannya sendiri besar. Pantesan aja orang-orang lebih demen simpan file audio dalam format MP3 (dan sayangnya sekarang sudah almarhum) dan OGG yang memiliki kualitas bening dengan ukuran file lebih kecil.

xi – Sedap Malam

Ini adalah nukilan video YouTube yang paling sering nongol di jurnal ini. Bahkan ada satu cerpen yang berakhir miris dan idenya berasal dari lagu ini.

Lagunya pun memiliki emosi yang senada dengan cerpen ane, Sedap Malam. Lagu ini memang memiliki banyak kenangan terutama saat kuliah. Ane inget nemu lagu ini pas lagi ngerjain tugas kompen data mining. Ane inget tugasnya itu disuruh cari database Netflix Prize untuk dipelajari. Memang sih ane emang agak oon. Konsep data mining yang harusnya satu semester disuruh dikerjakan dalam waktu seminggu. Mau gak mabok dengan data yang besarnya hampir 1 GB itu coba. Satu minggu belajar materi yang harusnya satu semester ditambah analisis data dalam waktu singkat di saat mahasiswa lain lagi enak-enak liburan … itu tugas kompen yang greget.

Ane memang seneng Diverse System, salah satu doujin EDM, sewaktu kuliah. Di antara semua komposernya, ane paling suka xi sama sakuzyo. Emang lagu barat kekinian aja yang bisa EDM? Doujin Jepang aja udah seangkatan sama DJ Eropa dalam masalah EDM. Di antara semua hasil kerjaannya xi, ane paling suka Sedap Malam. Apa mungkin karena bisa jadi semacam BGM semasa kuliah yang menemani tugas data mining? Rasanya ane kangen dengan suasana sepi lorong jurusan dengan Ibu Oneng dan geng kucing yang hilir mudik menghibur.

Romance de Amour

Jika sebelumnya agak-agak galau, ini adalah pengalaman yang … lupakan saja. Berkaca pada kasus Ikki yang gara-gara jatuh cinta jadi persahabatan putus total, ane lebih menutup hati pada cowok yang semasa kuliah banyak mendekati ane.

Mulanya ane biasa aja denger lagu ini. Ane tahu lagu ini yang sering banget jadi BGM di Autumn in My Heart. Pas SD pun ane belajar lagu ini gara-gara overdosis drama Korea. Salah satu dari drakor yang jadi bagian dalam tetralogi Endless Love adalah adanya BGM lagu klasik yang menggambarkan tema utama dari setiap bagiannya. Untuk Autumn in My Heart sendiri lagu utamanya adalah ini.

Sebenarnya ada cerita versi panjangnya di buku harian ane. Ane singkat saja demi menghemat tulisan di bagian lain.

Ane dulu sekolah di salah satu SMP negeri rasa Hell’s Kitchen di kota Bandung. Bukan hiperbola. Kenyataannya memang begitu semasa ane SMP. Saat itu ane sering ketemu seseorang yang selalu jalannya cepat setiap kali ane pergi ke kantin sekolah. Ane tahu siapa dia. Yaiyalah ane sering inget orang-orang yang unik seperti si mamih Aisya. Ane selalu mengamatinya dari jauh namun dia gak kenal ane. Ane tahu dia itu anak kelas VII-G, badannya tinggi besar, jalannya cepat, dan lebih tinggi dari ane. Ah itu masa-masa SMP jadi langsung loncat aja. Males ane inget-inget zaman masih SMP selain kegilaan mamih Aisya, ingatan kelas VIII, dan guru-guru nyentrik macam Pak Dindin dengan kepala setengah botak super kinclong pake amplas jadi makin silau.

Pas jadi maba, ane dikasih tugas sama kakak tingkat buat wawancarain setiap kakak tingkat yang ketemu di jurusan. Ane memang sengaja menghindari semua orang yang ane kenal soalnya ntar malah jadi licik. Gara-gara hasutan sesat si Amir, partner-in-crime semasa SD yang saat itu jadi kakak tingkat, jadilah ane melanggar janji ane. Ane kudu kejar Ijul (untung Ijul masih sama seperti dulu, masih cowok kalem idaman wanita yang baik hati), Apul, dan Alif yang ngehenya minta ampun. Di saat ane harus mengejar F4 kelas K zaman SMK, minus Tekun si ganteng murah senyum yang saat itu kerja di Jakarta, takdir mempertemukan ane dengan “si pejalan cepat” itu lagi. Itu sebabnya lagu ini memiliki kenangan. Dia sedang memainkan lagu ini dengan gitarnya di selasar jurusan. Nickname-nya di himpunan: wyx XXVII.

Dia itu adalah sahabat Ndit, dokter fujoshi yang juga temen ane sewaktu kelas VIII. Ane sering bertemu dengan dia di waktu dan tempat yang salah. Seringnya ketemu pas mau sholat di mushola jurusan dan waktu kompen. Dia sering menyemangati ane saat ane harus membayar hukuman pengganti kehadiran di kampus akibat penyakit kambuhan yang sering ane derita. Singkatnya: maag, stres, dan tipes. Ane juga sering ngerepotin dia selama menjadi penghuni kampus pada musim liburan.

Dia memang sedikit aneh di mata ane. Ane bisa merasakan lelaki yang tertarik dengan ane atau biasa saja hanya dengan bahasa tubuhnya. Itu sebabnya ane lebih sering menjaga jarak dari dia semasa kuliah. Selama ini ane berpikir bahwa ane itu adalah tipikal karakter kerumunan yang tidak menonjol semasa SMP. Ane tahu saat pertama kali ngobrol dengan dia: sebenarnya ia tahu ane itu satu angkatan dengannya semasa SMP. Ane ingat kalimat pertama yang ia ucapkan saat itu.

Asa wawuh. (baca: kayaknya kenal deh, bahasa Sunda) Dulu sekolah di SMP Negeri x ‘kan?”

Ane tahu jika ane benar-benar jatuh cinta dengan seseorang, ane tidak bisa melihat matanya. Ane juga selalu berusaha untuk pergi saat berada di dekatnya. Sekujur badan ane gemetar tidak karuan saat berada di dekatnya. Ane pun lebih menutup diri agar tidak seorangpun tahu orang yang ane sukai termasuk orang itu. Ane tidak mau kejadian seperti Ikki terulang lagi. Persahabatan yang putus akibat cinta. Ane juga tidak berhak untuk memikirkan seseorang yang bukan hak ane.

Ini adalah salah satu dari hal terlarang bagi diri ane. Ane tidak ingin terbelenggu oleh pikiran yang salah untuk kedua kalinya.

Ari Lasso – Hampa

Jujur. Saat ane menulis bagian sebelumnya, ane memang menangis. Ane menangis karena selalu teringat perasaan yang muncul di saat yang salah. Bagian berikutnya ini juga kerap membuat ane menangis.

Ane bukan menangis karena liriknya. Ane menangis ketika mengingat perjuangan seorang ayah untuk anak dan keluarganya.

Ane ingat saat itu ane masih SD. Ane ingat mobil Kijang LGX silver metalik berplat D 1189 EM yang penuh kenangan kini sudah berpindah tangan pada pemilik lain. Ane ingat harus bangun pagi-pagi sekali. Seusai subuh ane harus berangkat. Rutinitas setiap hari yang ane lalui di mobil dengan Babeh sebagai supirnya. Ane ingat saat itu ane selalu berangkat bareng Mba Dina, kakak kedua ane yang saat itu masih kuliah. Babeh saat itu masih bekerja di Bandung. Rutinitas itu terus dilakukan hingga kakak ane wisuda, tepat saat ane kelas XI. Saat itu pula ane ditinggal dengan kakak tertua ane, Bubu. Babeh dipindahtugaskan ke Merak sesaat setelah kakak ane wisuda.

Babeh sering banget memutar kaset di mobil. Mulai dari Koes Plus, D’Lloyd, The Mercy’s, Carlos Santana, Blue, hingga Ari Lasso. Ane ingat kaset Ari Lasso itu milik Bubu yang disimpan di mobil. Ane ingat sewaktu kelas 6 SD ane harus menunggu di pos satpam tempat les. Biasanya Babeh selalu menjemput setelah pulang sekitar jam 5 sore. Saat itu Babeh tak kunjung datang hingga adzan Maghrib tiba. Satpam yang menemani ane pun berusaha menghibur ane yang menunggu sendiri di luar gedung tempat les yang sudah ditutup. Di saat hujan turun dan satpam hendak pulang, Babeh pun datang lalu meminta maaf. Lagi-lagi lagu Ari Lasso menyambut ane saat berada di dalam mobil.

Babeh yang ane kenal sekarang berbeda dari Babeh yang ane kenal dulu. Babeh sekarang sering uring-uringan. Bukan Babeh konyol yang sering ane jadikan referensi karakter ayah konyol pada cerita-cerita ane. Kadang ane berpikir semua itu karena ane. Ane rindu Babeh yang seperti dulu. Babeh yang tidak pernah lelah untuk mengantar anak-anaknya sekolah dengan senyuman dan pulang kerja dengan ceria. Saat yang paling bahagia sewaktu ane kecil hanya dua: jam anime kesukaan sudah tayang dan saat deru mobil datang memasuki garasi rumah pertanda Babeh sudah pulang. Ane rindu waktu setiap bulan pergi ke Gramedia untuk membeli buku baru. Ane rindu dengan suasana rumah yang hangat kala Babeh pulang kerja. Ane rindu dengan gambar kereta api yang selalu Babeh buat untuk menghibur ane.

Kini Babeh sudah pensiun. Semua ini belum terlambat. Ane masih memiliki kesempatan agar mengembalikan senyuman Babeh seperti dulu kala.

Ane pikir bakal menulis daftar yang panjang. Ternyata membahas kenangan dari empat lagu saja sudah membuat ane cukup emosional hingga menulis penjelasan lebih banyak. Ane bakal melanjutkan tulisan ini pada bagian berikutnya selagi ane menenangkan diri gara-gara Romance de Amour dan Hampa. Ane memang menulis setiap bagian sambil mendengarkan lagu yang ane ceritakan pada bagian tersebut. Jadi, sampai jumpa di bagian berikutnya.

Iklan