Terpaksa Jadi Programmer, Tidak Usah Cemas

Biasanya orang-orang yang ngasih wejangan itu orang yang sukses di bidangnya. Lah ane? Cuman seorang wirausaha pemula yang doyan nulis biar gak bosen nunggu barang dititipin di warung. Itu bahasa halusnya. Kenyataan sebenarnya adalah

Seorang mantan mahasiswi universitas X yang terpaksa ambil jalur Informatika karena tekanan dan gengsi orang tua. Berhubung penulisnya agak stres sebenarnya bawaan dari keterpaksaan sejak zaman SMK ditambah kondisi fisik yang selalu menurun kemudian berakhir dengan satu nilai E alias tidak lulus secara akademik.

Alasan ane nulis ini ya biar gak ada orang berakhir kayak ane. Intinya ikuti kata hati, kenali potensi diri, dan usaha maksimal sesuai potensi kita, insya Allah berhasil.

Nah, gimana jadinya kalo kita kepaksa kecemplung di dunia informatika? Ane mau berbagi sedikit tips berdasarkan pengalaman pribadi dan kesalahan ane di masa lalu.

Bermula dari Ikhlas

Ane emang selama ini belajar gak ikhlas. Kalo boleh jujur sih. Biar kata orang terkadang ane itu egois, saat itu ane gak pernah dengerin kata hati ane. Sebenarnya ane emang tertekan dari zaman SMP. Secara akademik iya dan diperparah sama “jadi korban”. Makanya pas kuliah jatuhnya malah sakit-sakitan karena akumulasi stres yang mengendap di diri ane. Ane baru tahu penyebab bolak-balik tepar pas waktu konsultasi ke psikiater. Ane tertekan karena ane berontak ditambah tertekan soal akademik yang malah memperparah kondisi fisik ane.

Apapun pilihan kita, jalani dengan ikhlas. Curahkan hati dan pikiran kita secara maksimal dalam berusaha. Jangan kayak temen-temen ane. Buka kartu ye, kebanyakan mereka berorientasi duit. Mereka baru maksimal berusaha kalo ada “uang muka”. Gak ada duit ya mereka ngerjainnya setengah-setengah. Padahal masa SMK ato kuliah itu sebenarnya dapur kita buat eksperimen jadi maksimalkan potensi kita di sana.

Soal Belajar?

Setiap orang memiliki gaya belajar yang beda-beda. Kita kudu kenali diri kita sebelum belajar untuk belajar. Ane gak berniat untuk pun. Sebenarnya itu terjemahan kelewat bebas dari “taught to learn“. Kita selalu diharuskan untuk belajar semua hal. Sayangnya kita tidak pernah diberi kesempatan untuk belajar tentang “belajar itu sendiri”.

Kelemahan ane berada di short term memory sama kesulitan memahami materi baru dari dosen. Di saat temen-temen sekelas ane paham materi baru dalam waktu satu minggu, ane malah baru paham betul di semester berikutnya. Itu bukan bahasa lebai. Ane serius. Otak ane itu lebih mirip seperti bird egg yang evolusinya terbilang lama. Setidaknya dengan tahu kelemahan sendiri pun kita bisa tahu gaya belajar yang cocok dengan diri kita.

Cara mengatasi kelemahan ane: struktur data ditambah repetisi, latihan, dan bumbu komedi.

Penjelasan soal struktur data nyasar ke ingatan pas banget kejadian tadi sore. Ane tidur siang habis nyuci baju seabreg. Pas bangun tidur ane malah kepikiran soal duit 20k yang raib. Ane gak meruntut kronologis semua kegiatan yang ane lakukan selama pegang duit pas tadi siang (queue). Hal yang terlintas di pikiran ane adalah kegiatan terakhir saat ane pegang duit (stack). Ane inget simpen duit di atas meja jadi langsung deh nyari di sekitar lemari. Tuh ‘kan bener duitnya disimpen di atas lemari. Pantesan kagak nemu, diambil si Babeh dari lemari ._.

Kok malah jadi ngomongin duit sih? Duit sama gelas adalah dua hal yang … di saat ane membutuhkannya, mereka menghilang. Contoh penggunaan struktur data dalam keseharian … dan ini bukan cocoklogi.

Pembagian Waktu

Emang masak doang yang butuh time management?

Dulu ane gak bisa bagi waktu. Setelah ane berobat ke klinik Tong Fang  ikut pelatihan wirausaha, ane mulai paham soal pembagian waktu.

^ tenang, ada diskon harga pelajar :v

Intinya pembagian waktu itu sama kayak multi tasking. Bedanya cuman prioritas. Multi tasking tidak mengenal prioritas sementara time management punya.

Kenapa sih kita butuh belajar soal pengaturan waktu? Pernah gak ngerasa iri sama temen kita sendiri. Punya jatah waktu yang sama, 24 jam sehari, tapi dia bisa melakukan banyak hal yang dia sukai tanpa merasa lelah? Nah, jawabannya adalah pengaturan waktu yang tepat.

Kesalahan ane pas kuliah dulu adalah gak bisa mengatur waktu sebaik zaman SMK. Padahal waktu SMK juga sama-sama aktif (tepatnya pelarian dari rutinitas di sekolah) di organisasi. Makanya ane sering jatuh sakit dan berujung nilai E *ups*. Hal yang bisa dipetik dari kesalahan ane adalah atur waktu sebaik mungkin karena tubuh kita bukanlah mesin. Tubuh juga butuh istirahat. Boleh main ato nongkrong tapi inget sama tugas-tugas kita sebagai belajar. Belajar di ranah informatika itu kudu tahan fisik soalnya gak bakal jauh dari kata begadang. Belum lagi energi kita terkuras dengan aktivitas organisasi. Jangan lupa, olahraga itu penting. Lakuin aja sesuai kesukaan kita. Kalo ane emang seneng main bulutangkis, sepeda, senam, sama renang.

Ane baru belajar strategi pengaturan waktu secara benar dari main Township. Strategi setiap orang beda-beda jadi kita bisa menyesuaikan strategi sesuai kepribadian kita. Namanya manusia itu gampang bosan jadi setidaknya harus kasih penghargaan buat diri sendiri setelah kita berhasil mengatur waktu dengan baik. Jadi mungkin ane gak bakal kasih tips yang bener. Ane cuman ngasih saran soalnya ane masih belum benar dalam pengaturan waktu bagi diri sendiri.

Bukannya ane males ngasih tips. Ane kena semprit di buku La Tahzan soal orang yang ngasih tahu orang suatu hal yang gak pernah dipraktekin sama aja bohong. Hukumnya malah dosa soalnya ada dalilnya. Percuma aja ane ngajarin orang trik membagi waktu padahal ane sendiri gak pernah praktekin :v

Kenali Diri Kita itu Penting

Ane pernah denger dari dosen kalo tantangan generasi masa muda zaman sekarang itu adalah dunia kerja yang tidak hanya membutuhkan seorang spesialis ato generalis. Spesialis itu cuman fokus pada satu bidang sampe jadi ahlinya. Generalis itu bisa semua bidang tapi gak sejago spesialis. Kebutuhan dunia kerja sekarang adalah seorang versatilis. Versatilis itu adalah orang yang memiliki keahlian seluas generalis tapi kemampuannya dalam seperti spesialis.

Contohnya pas audisi Asia’s Got Talent episode kemaren. Ada seorang peserta yang datang dari Mongolia. Dia itu seorang penari tapi bekerja sebagai seorang desainer grafis. Sisanya, lihat aja videonya.

Singkatnya, Canion Shijirbat adalah seorang versatilis. Dia tidak hanya piawai menari tapi juga memanfaatkan kemampuannya dalam desain untuk menunjang atraksinya di atas panggung.

Begitu pula jika kita ingin bekerja di ranah informatika. Ane punya banyak kenalan mulai dari kakak kelas ane yang senior programmer sampe adik kelas ane yang HRD di salah satu software house. Jadi ane bisa tahu tren sama kebutuhan industri di luar sana. Kebutuhan industri di sana gak cuman bisa ngoding bahasa pemrograman populer seperti PHP (dan bukan “pemberi harapan palsu”, setidaknya ane tidak berniat untuk pun seperti di tulisan lainnya), CSS (biasanya pake framework), JavaScript (pake framework juga kayak AngularJS), Java, dan C#. Di sana juga dibutuhkan pengetahuan mengenai basis data, server, pemahaman tentang SDLC (soalnya setiap perusahaan punya budaya kerja sendiri termasuk metodologi SDLC berbeda dalam setiap proyeknya), hingga bahasa Inggris aktif.

Apa hubungannya dengan kenal potensi dan minat kita? Biar lebih mudah fokus buat belajar. Semakin kita kenal potensi kita dari awal, langkah kita menuju kesuksesan semakin jelas terlihat. Cara deteksinya pun gampang.

Pertama, lihat kebiasaan kita selama belajar.

Apa kita merasa ngantuk di kelas tertentu?

Apa kita sering sadar di kelas tertentu padahal guru/dosennya ngajar di kelas dengan suasana yang gak banget? Misalnya doyan jayus aka ngelawak garing ato terbilang guru/dosen killer.

Apa semua itu sebanding dengan nilai harian ato ujian?

Apa kita sering merasa ogah masuk kelas pada hari tertentu?

Apa kita merasa selalu semangat bahkan pengen cepet-cepet hari tertentu?

Apakah topik pembicaraan kita selalu nyambung jika membahas pelajaran tertentu?

Apakah kita merasa selalu ingin belajar hal itu setiap saat meskipun tidak ada tugas?

Jika kita sudah merasakan hal itu, flag dari minat kita mulai terlihat secara samar. Kenali hal itu selagi gejalanya masih mudah ditemukan.

Kedua, perluas pengetahuan kita akan suatu hal. Semakin luas pengetahuan kita, khususnya dalam bidang informatika, semakin mudah kita menemukan flag mengenai minat kita. Jujur aja ane baru sadar belakangan ini ane lebih tertarik tentang administrator, perangkat keras, sistem komputer, keamanan, dan jaringan setelah ane semakin berkenalan dengan dunia komputer. Cara memperluas pengetahuan pun beragam.

  • Perbanyak bergaul. Kita bisa dapat ilmu yang berbeda dari orang-orang baru. Caranya bebas. Bisa ikut di komunitas, organisasi, atau forum di internet.
  • Banyak baca. Jangan cuman bisanya nyebarin berita hoax apalagi menguntit akun media sosial mantan. Soalnya kalo kita gak baca, susah buat ngikutin perkembangan teknologi terkini.
  • Manfaatkan setiap kesempatan buat ikut seminar ato kumpul komunitas. Soalnya dengan ikutan acara-acara besar seperti itu semakin membuka mata kita akan perkembangan teknologi terbaru dan tentunya menyenangkan. Kudu inget, rencanakan ikut acara dari sebelumnya biar gak keteteran pas acaranya berlangsung. Mulai dari fisik, mental, dan keuangan.

Pelajari Hal Dasar Sesuai Minat dan Kemampuan Kita

Hal dasar itu sangat penting buat orang-orang yang bakal terjun ke dunia informatika. Modal utama kita yang paling mendasar itu cuman dua: matematika dan logika.

Kok gak nulis laptop ato komputer? Soalnya hal itu bisa diatur. Gak masalah gak punya komputer juga. Bisa nebeng punya temen ato gunakan fasilitas yang ada di sekolah/kampus. Malah dulu pas zaman ane kuliah, tahun pertama dilarang sentuh komputer buat ngoding. Adanya disuruh corat-coret algoritma di atas kertas.

Kita sudah tahu minat dan batas kemampuan kita dalam belajar. Jadi ya maksimalkan kemampuan kita hanya pada hal itu. Kalo ane dulu sih malah fokus ngoprek daleman OS daripada ngoding.

Nah, peran matematika dan logika itu berbeda bergantung pada bidang yang bikin kita tertarik. Misalnya kita tertarik bikin expert system yang jadi mainannya sistem informasi. Modal utamanya bab Logika Matematika yang ada di pelajaran Matematika SMA (kalo di SMK, itu materi kelas X). Buat di materi kuliah sih masuknya ke Diskrit. Soalnya expert system itu banyak menggunakan generalisasi untuk mengambil informasi yang sudah ada sebelumnya. Nah, cara membuat generalisasi itu salah satunya dengan menggunakan first order logic yang masih bagian dari logika. Sisanya kita bisa pelajari hal-hal lain yang mendukung pembuatan expert system.

Kok contohnya gini? Seperti yang ane udah jelasin, ane cuman ngasih contoh yang ane lakuin. Berhubung ane lupa terus, jadilah expert system yang niatnya dibuat untuk menyelesaikan masalah rumah tangga malah gak jadi dibuat *gubrak*.

Cara Ane (Penulis) Belajar

Bisa dibilang ane itu tergolong lambat dibandingkan temen-temen ane. Ane kenal pointer dari zaman SMK tapi lucunya malah lebih paham waktu kuliah. Makanya ane sering merasa kesulitan dalam ikuti tempo belajar sewaktu masih sekolah. Lain ceritanya kalo menyangkut pelajaran bahasa yang justru ujung-ujungnya malah mengarang bebas.

Sekedar berbagi cara ane belajar. Ane tahu ingatan jangka pendek ane payah. Untungnya ingatan jangka panjang ane jauh lebih baik dari itu. Ditambah lagi ane itu orangnya gampang bosan. Jadi ane sesuaikan cara ane belajar dengan kelebihan dan kekurangan ane.

Fokus ke hal yang paling mendasar. Kadang hal-hal mendasar itu suka terlupakan oleh kita. Soalnya ane punya pemikiran gini. Perkuat dulu fondasi baru melangkah ke tahap yang lebih lanjut. Cara kita tahu hal-hal yang perlu kita kuasai ya lihat saja kekurangan sendiri.

Misalnya lagi gambar. Eh ternyata gambar kita sering gak konsisten. Buat memperbaiki kesalahan itu, kita belajar dari bentuk dasar sampai dikuasai betul lalu lanjut ke bagian berikutnya.

Cara ane belajar itu memang membutuhkan waktu yang lama. Soalnya selama ini pemahaman ane akan satu hal itu salah dan sering pake cara pintas buat belajar (baca: SKS aka sistem kebut semalam). Tapi sekalinya kita kuasai hal yang paling mendasar, perkembangan kita ke tahap selanjutnya malah bisa lebih cepat dari orang lain. Contohnya ya lihat aja anak-anak yang belajar di Kumon. Mereka bisa belajar lebih maju daripada teman-teman sebayanya karena konsep dasarnya sendiri sudah paham.

Selain itu ane sering belajar dengan analogi dan main-main. Sebenarnya sih biar lebih memudahkan mempelajari konsep yang abstrak. Tahu sendiri lah dunia komputer itu abstrak seperti halnya bicara tentang class dalam konsep object oriented.

Ini pengalaman ane belajar tentang linked list. Ane belajar algoritma insert sama delete elemen dari list itu pake gantungan pakaian.

sumber: Shramik Enterprises

serius belajar pake ini?

Cara belajar ane geje ya? Geje sih tapi memang begitu kenyataannya. Malah dengan ane memainkan gantungan pakaian, ane lebih mudah memahami tentang linked list daripada baca bukunya doang.

Soal referensi? Ane biasanya cari referensi berbahasa Inggris. Soalnya jarang orang yang bikin materi serius dalam berbahasa Indonesia. Kelihatannya kayak orang pinter pake referensi berbahasa Inggris. Kenyataan yang sebenarnya.

Ane cari referensi pakai simple English yang tidak memeras otak dan tidak membutuhkan pembendaharaan kata yang banyak untuk memahaminya.

Cari referensi berbahasa Inggris dengan kata-kata dalam simple tense itu gak mudah. Apalagi buat materi berat seperti pemrograman. Kebanyakan materi pemrograman berbahasa Inggris itu lebih mirip buku teks tebal dengan tulisan rapat yang membosankan. Malah itu adalah barang pengantar tidur yang sangat mujarab untuk mengatasi insomnia *gubrak*.

Kalo ane sih belajarnya pake referensi Learn Code The Hard Way. Itu referensi paling saklek untuk belajar pemrograman. Kita gak cuman belajar tentang pemrograman. Kita juga belajar hal-hal mendasar mengenai komputer secara bertahap dengan penjelasan yang mudah dipahami.

Selain itu ane belajar dari seri buku Head First. Seri belajar semua hal tentang pemrograman dengan cara yang gak bikin otak mumet. Memang sih itu buku lama tapi masih relevan untuk belajar konsep-konsep dasar.

Ya mungkin cukup segini tulisan ane. Tidak bermanfaat juga lumayan buat jadi bungkus gorengan.

Iklan

Coba-Coba Curang, Pikir Lagi Deh

Ane jadi inget soal seri belajar pemrograman daring, Learn Code the Hard Way. Dulu ane belajar Python dari sana. Seri belajar bahasa pemrograman paling aneh yang pernah ane pelajari. Ane emang lemah dalam masalah ngoding dan paling benci ngoding. Ane bakal rekomendasiin belajar dari sini baik versi cetak (ada bukunya kok, tersedia di toko buku dan penyedia e-book langganan) maupun versi daring di situsnya. Satu hal yang paling greget di sini: dilarang curang.

Pernah nyobain namanya curang? Gak usah munafik deh kalo pernah mah. Ane pernah curang pas ujian.

sumber: si mbah

eaaaak … nyontek!

Sejujurnya ane lebih seneng berbuat jujur daripada curang. Setiap kali ane melakukan hal itu, hanya akan menyisakan rasa bersalah.

Bicara soal curang termasuk mencontek, ane pernah terlalu idealis sampe ane kena hajar satu kelas pas SMP. Buka kartu dikit, kejadiannya pas UN SMP. Bodohnya lagi pengawas gak sadar ada kunci jawaban UN di papan tulis. Saat itu ane emang dikeroyok satu kelas gara-gara ane lebih milih buat tidur daripada liat kunci jawaban. Memang nilai UN ane bontot. Setidaknya ane masih bisa bersyukur karena nilai yang ane dapet memang hasil jerih payah ane.

Apa sih alasan orang-orang berbuat curang?

Pertama, mereka gak percaya diri akan kemampuan mereka. Hal ini sempet ane singgung di salah satu cerpen yang pernah ane buat. Sebenarnya si tokoh utama cowoknya itu pinter. Berhubung dia gak mau kehilangan pacarnya jadi rela ngelakuin apapun termasuk nyontek biar bisa tetep satu sekolah bareng ceweknya.

Kedua, pada dasarnya memang males ya mau gimana lagi. Kebanyakan orang Indonesia pengen melakukan sesuatu secara instan alias “tahu beres”. Mereka pengen dapat hasil maksimal tanpa harus usaha keras. Itulah yang bikin orang Indonesia lebih seneng melakukan sesuatu lewat jalan pintas daripada jalan utama.

Ketiga, faktor generalisasi mayoritas. Maksudnya gini. Semua yang lumrah dilakukan orang berarti benar di mata sebagian besar orang. Contohnya buang sampah sembarangan. Kita banyak ngeliat orang buang sampah sembarangan khususnya di angkutan umum. Berhubung banyak orang yang ngelakuin hal yang sama, ujung-ujungnya kita malah ikut-ikutan karena dianggap benar.

Keempat, summon the power of kepepet. Kebanyakan anak sekolah itu ngerjain tugas sehari bahkan beberapa jam sebelum dikumpulkan. Cara buat menyelesaikan tugas dengan tenggat waktu kepepet ya mau gak mau kudu curang.

Kelima, orang tua masih berorientasi pada nilai. Orang tua masih menganggap akademik itu sebagai standar kecerdasan. Biasanya yang jadi perhatian orang tua itu Matematika dan Bahasa Inggris. Standar cerdas orang tua yang seperti itulah yang bikin anak menghalalkan segala cara untuk meraih nilai bagus. Padahal kecerdasan seseorang gak melulu dilihat dari akademik lho.

Keenam, standar pendidikan di Indonesia ya tahu sendiri lah gimana. Ini curhat kakak ane yang seorang guru. Bahkan guru sendiri pun menganggap sistem KKM alias kriteria ketuntasan minimal yang menghancurkan pendidikan di Indonesia. Anak-anak sering diberi nilai yang tidak sesuai kemampuannya demi “lulus KKM”. Dulu nilai rapor merah sudah lumrah, sekarang nilai rapor merah jadi masalah satu sekolah.

Keenam, kadang tugas sekolah yang diberikan guru sering gak masuk akal. Kasarnya gini. Masa anak SMA dikasih tugas anak kuliah yang sama sekali melenceng jauh dari silabusnya. Kapasitas belajar anak SMA dan anak kuliah itu beda. Lain kasus kalo buat persiapan olimpiade mah. Satu-satunya cara biar bisa ngerjainnya ya kudu “pake trik”.

Ketujuh, mumpung kagak ada yang liat jadi curang ah. Nah ini yang salah. Kita ‘kan orang beragama. Apapun agama yang dianut pasti percaya akan keberadaan Tuhan. Tuhan Maha Melihat semua kegiatan yang kita lakukan lho.

Itu tadi tujuh alasan yang melatarbelakangi seseorang berbuat curang. Berbuat curang itu manis. Iya memang manis. Bisa dapat hasil bagus dalam waktu singkat tapi … orang-orang gak pernah mikirin efek sampingnya.

dengan kekuatan copy dan paste, aku akan menghukummu!

Menurunkan Daya Analisis

Ini memang kisah nyata pas zaman ane kuliah. Kelas Pak Dewo adalah kelas analisis yang beneran memeras otak. Kelasnya Psikologi Kognitif tapi ujung-ujungnya mainan analisis pake GeoGebra. Entah maba sekarang ngerasain gregetnya beliau gak ya. Soalnya beliau pensiun pas ane keluar. Itu adalah salah satu kelas paling berkesan selama ngampus karena lebih banyak protip terselubung ditambah dirty joke dan fanservice dipoles dengan rumus matematika.

sumber: joyreactor

matematika adalah induknya fanservice

Pak Dewo selalu menekankan kata “baca” dan “belajar”. Baca di sini bukan hanya arti literal secara denotatif. Tenang aja. Si konotatif gak bakal dianaktirikan sama beliau. Beliau sering mengeluh soal mahasiswa zaman sekarang yang kemampuan analisisnya semakin menurun. Kenyataannya anak-anak zaman sekarang lebih seneng melakukan sesuatu dengan cara cepat (rumus dan cheat sheet) daripada cara lambat (analisis). Hal itu pun ane rasakan betul-betul. Di saat orang lain ngerjain tugas sambil nyontek, ane hanya ngerjain tugas semampu ane. Lebih sering gak sampe beres sih soalnya kemampuan ane memang terbatas. Hal-hal mudah seperti berbuat curang secara gak langsung menumpulkan daya analisis kita dengan segala kemudahannya.

Menurunkan Tingkat Ketidakpercayaan

Kepercayaan di sini ada dua: kepercayaan pada diri sendiri dan orang lain.

Manusia itu diciptakan dengan standar yang sama dari lahir. Sama-sama dilahirkan dari rahim, hasil peleburan sperma dan ovum, dilengkapi akal dan pikiran, sama-sama butuh makan, ngisep oksigen buang karbon dioksida (plus kentut), harus “bayar setoran harian” di kamar mandi, ditambah ciri-ciri lain sebagai pembeda dari manusia lain. Bedanya cuman jenis kelamin, faktor orang tua, lingkungan, dan cara manusia untuk memaksimalkan potensi dirinya. Coba aja lihat acara-acara seperti Guinness Book of Record, Ripley’s, dan ajang pencarian bakat seperti Got Talent. Banyak bakat yang aneh-aneh dan bisa bikin orang mikir gak masuk akal padahal bisa dilakukan oleh manusia. Contohnya manusia yang bisa muat dalam satu koper dan menarik truk dengan tangan kosong. Otak aja yang 1% kepake bisa sekeren Edison dan secetar Einstein yang menggunakan 10% otaknya. Singkatnya potensi manusia itu memang luar biasa sejak lahir. Lah ngapain juga menyia-nyiakan potensi kita yang luar biasa dengan berbuat curang sementara kita bisa melakukannya? Apa kita gak percaya diri dengan kemampuan diri kita yang bisa berpotensi lebih hebat dari Einstein?

Kata Cak Lontong sih, mikir!

Berbuat curang juga menurunkan kepercayaan orang lain pada kita. Anggap aja kita tukang bakso pake ikan sapu-sapu yang sudah terciduk acara investigasi lalu ngadain syukuran bubur merah bubur putih setelah ganti nama jadi Mawar.

sumber: hipwee

orang udah tahu itu Laa Laa jadi ngapain disensor -.-“

Pertanyaannya, mau ditaruh di mana muka kita? Apa perlu disensor dengan sinar dewa ditambah suara chipmunk? Makanya, ngapain juga curang!

Menguntungkan Orang Licik

Ada lelucon yang sering diungkapkan di dunia nyata.

Orang bodoh bisa dikalahkan orang pintar. Orang pintar bisa dikalahkan dengan orang licik. Orang licik bisa dikalahkan dengan orang beruntung.

Orang licik itu orang yang memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan untuk memenuhi kepuasan dirinya.

sumber: sapujagad

tidak ada cepek, suntikan cepek pun jadi

Misalnya gini. Lagi rame UN dan butuh jawaban dengan cepat, jualin aja kunci jawaban UN di kelas.

sumber: si mbah

duitnya mana?

Pengen terus diperas sama orang licik? Mikir.

Kembali Belajar Bahasa Inggris

Menerjemahkan gak melulu konteksnya dari bahasa X ke Y. Menerjemahkan bisa jadi mengartikan sesuatu yang si X ketahui agar bisa dipahami Y alias pembaca. Belakangan ini otak ane mulai agak ngaco dalam masalah penerjemahan. Gara-gara kurang belajar kali ye.

Ane emang seneng belajar apalagi bahasa asing. Dulu kepaksa sekarang ada motifnya. Ane belajar bahasa Spanyol gak langsung dari nonton Dora. Dora The Explorer yang asli pake bahasa Inggris lho soalnya kata-kata buat nyelesain masalah (terutama berkaitan dengan Tico si Tupai) kudu pake bahasa Spanyol. Ane pengen belajar bahasa Arab biar bisa lebih memahami Al Qur’an. Ane pengen belajar bahasa Mandarin biar lebih gampang belajar bahasa Jepang. Soalnya pelafalan kanji di Jepang itu ada banyak, ada yang berasal dari bahasa Jepang asli atau bunyi aslinya dalam bahasa Mandarin.

Jujur ane kesel banget tiap liat orang ngobrol campur pake bahasa Inggris. Pengecualian peranakan bule kayak Cinta Laura. Toh bapaknya Cinta Laura kerja pindah-pindah negara mulu sewaktu ia kecil. Wajarlah bahasa Indonesianya gak lancar. Lah ini yang lahir dan besar di Indonesia terus orang tuanya bukan bule apalagi pindah-pindah negara ngomongnya gaje ya? Pantesan ada istilah meme kids jaman now” juga. Ane pernah baca tulisan orang yang isinya sarkasme. Dia menulis kalo orang yang ngomongnya dicampur itu orang bodoh. Tulisan itu pernah ane baca waktu SMP. Makanya dari awal ane nulis di jurnal pun jarang dicampur bahasanya kecuali gak ada padanan katanya di kamus.

Sewaktu sekolah ane emang dikenal jago bahasa Inggris. Kemampuan yang mulai menurun seiring dengan jarangnya pake bahasa Inggris. Orang-orang tahu ane itu tipikal orang yang santai tapi mereka gak tahu cara ane belajar bahasa Inggris.

Dulu main game ngobrolnya sama bule. Malah lebih sering ditumbalin anak-anak guild buat nerjemahin perkataan anggota bule.

Kemampuan ane terasah semenjak kepaksa cari referensi berbahasa Inggris. Ane menyayangkan banget jarang ada yang mau nulis referensi berkaitan tentang informatika yang ramah pemula hingga mendalam menggunakan bahasa Indonesia. Pas zaman ane SMK, banyak penulis yang aktif di IlmuKomputer.com jadi ane banyak belajar dari sana.

Ane juga dulu kepaksa nyemplung di dunia fansub gara-gara kurang penerjemah. Ane kapok terjemahin rilisan HorribleSubs. Mending ambil dari rilisan fansub lain seperti FFF ato Commie yang tata bahasanya lebih teratur. Lebih bagus lagi ya nerjemahin langsung dari bahasa Jepang kayak Akkun, pemburu “berhala” yang malang melintang di jagat otaku. Berhala tuh maksudnya action figure, figma, nendoroid, dll.

Ane kebiasa baca referensi bahasa Inggris langsung dari zaman SMP. Gara-gara tugas asem kelas IX yang kudu nerjemahin langsung satu buku bahasa Inggris apapun dari perpustakaan sekolah. Ditambah lagi dulu ane pernah ikut MOSI aka seleksi olimpiade pelajar. Dulu ane ikut Biologi dengan dua alasan yang bodoh: ane seneng biologi (terutama menyangkut tanaman aka botani) dan kakak ane sarjana Biologi jadi banyak buku nganggur yang bisa ane baca. Soalnya … tahu sendiri lah soal olimpiade gimana.

Ane seneng banget nonton bareng keponakan terutama kartun. Kebiasaan itu muncul semenjak keponakan ane, Nara, lahir pas zaman ane SMK. Dulu kepaksa kudu nemenin keponakan. Soalnya kakak ane itu sekalinya nitipin anak eh pulangnya sampe malem. Dulu di TV kabel ada saluran JimJam (sekarang udah gak ada) dan Nara sering disetelin itu. Dia paling seneng nonton Thomas and Friends sampe suka joget tiap dengerin opening-nya.

^ dulu Nara joget-joget depan TV pas denger lagu ini.

Bener dah kata orang bijak. Apapun yang terjadi pasti ada hikmahnya. Hikmahnya yang kerasa sama ane sampe sekarang ya soal listening lebih keasah. Acara kartun terutama untuk anak prasekolah itu bagus banget buat belajar listening soalnya pelafalan kosa katanya gak cepet dan jelas. Kecemplung di dunia fansub bikin ane belajar memahami konteks tentang penerjemahan. Menerjemahkan intinya ya membuat orang lain mengerti maksud yang ingin kita sampaikan dengan bahasa mereka. Bukan kata ane lho, itu definisi yang ditulis di blog Akkun. Keseringan baca modul bahasa Inggris selain nambah ilmu dan pembendaharaan kata juga bisa bikin otak kita secepat Google Translate dengan hasil lebih akurat. Efek sampingnya ya ane bisa mendapat informasi dari satu artikel secepat baca artikel berbahasa Indonesia selama materinya bukan hal yang memeras otak seperti belajar logika. Cobain deh sering baca artikel berbahasa Inggris sambil buka kamus ato nanya si mbah setiap ketemu dengan kata-kata baru. Pemahaman kita bertambah juga melatih kecakapan kita membaca dalam bahasa Inggris.

Tadi kepikiran ide buat nulis pas belajar bahasa Inggris lagi. Bingungnya lagi, ane lebih bingung belajar bahasa Inggris dari buku buatan orang Indonesia daripada buku buatan native speaker aka buku impor. Materi yang bikin bingung pun gak elit banget: simple present tense. Materi yang anak SD pun bisa jawab. Bahkan si Nara, bocah tukang joget tiap nonton Thomas yang sekarang kelas 2 SD, bisa jawab dengan sangat mudah.

Biar gak lupa materi yang tadi ya ane bikin ringkasannya di sini. Intinya simple present tense itu digunakan untuk menyatakan suatu fakta, kebiasaan, kegiatan saat ini, dan kegiatan dalam jangka waktu terdekat. Contohnya gini. Maaf kalo tenses-nya salah. Ane memang pengguna bahasa Inggris pasif jadi kemampuan berbahasa Inggris aktif ane kurang terasah.

I always watchs Ranma 1/2 at 8 PM.

Contohnya kok gitu? Kenyataannya ane doyan nonton Ranma di TV kabel. Jadwalnya emang jam 8 malem. Sudah ane bilang sebelumnya ‘kan kalo simple present tense itu bisa digunakan untuk menjelaskan kebiasaan.

Bingung adalah suatu kondisi yang kita tahu suatu hal tapi sering bertentangan dengan hal lain yang kita ketahui dalam mengambil keputusan. Setidaknya ane belajar itu semenjak kena omel Pak Dewo mulu di kelasnya. Contohnya beli buku. Ane pengen banget beli Silver Spoon *Butadon~ tunggu aku di toko buku!~* sama buku seri Anne of Green Gables yang kebetulan dicetak ulang *akhirnya “kode” ane pas kunjungan ke Mizan terpenuhi, hohoho!*. Masalahnya duit ane terbatas jadi harus pilih salah satu buat dibeli. Nah, ini baru contoh “bingung” yang benar. Bukannya ditanya suatu hal terus jawab “bingung” saking gak tahu mau jawab apa.

Tadi ada satu soal yang bikin ane bingung total. Soalnya gampang. Iya bikin soalnya gampang tapi jawabnya itu yang bikin susah. Perintahnya suruh membuat kalimat negatif. Banyak soal yang ane jawab dengan lancar namun ane mentok di dua soal.

Kalimat pertama: He never … (forget) anything.

Arti terjun bebasnya “dia gak pernah lupa apapun”. Ane saat itu berasumsi never itu sama dengan don’t soalnya sama-sama artinya “gak”. Berhubung ini latihan di buku ya ane masih bisa lihat materi tenses dari buku lain ato nanya si mbah. Itu masalah ane dari dulu. Setiap ketemu kata never pasti jawabnya sama kayak kata yang ketemu don’t/doesn’t—kata yang bikin kata kerja sesudahnya balik ke bentuk semula aka verb 1.

Pas ane nulis ini, sebenarnya ane pindah tab pencarian bahasa Inggris saking bingungnya penjelasan di dua buku yang sama-sama belajar bahasa Inggris. Di rumah ane banyak buku yang ditulis pengarang lokal sama luar. Bingungnya kok di buku A dijelasin gini tapi di buku B dijelasin gitu. Ya sudah ane cari jalan tengah dengan buka si mbah soal simple present tense. Akhirnya ya alhamdulillah lebih ngerti.

Eh pas lihat contohnya, pas banget ada jawaban soal yang tadi.

Jawaban: He never forgets anything.

Ternyata never dianggap sebagai kebiasaan jadi tetep pake akhiran -s/-es selama ada kalimatnya tanpa predikat.

Kalimat kedua adalah kalimat negatif. Justru bagi ane malah lebih bisa bikin kalimat negatif sama kalimat tanya daripada kalimat biasa apapun tenses-nya. Soalnya kalimat negatif sama tanya itu aturannya sama: apapun tenses-nya, pas ketemu kata kerja balik jadi verb 1.

Nah, soal yang ane hadapi malah gini.

Soal kedua: One of my brothers works in Bank of America on Jakarta.

Pertanyaannya: bentuk negatif dari kalimat di atas. Kebingungan ane malah menjadi-jadi. Jawaban di kepala ane ada dua.

Kemungkinan 1: One of my brothers doesn’t work in Bank of America on Jakarta.

Kemungkinan 2: (gunakan first order logic untuk menjawabnya, males ane nulis notasinya di sini)

Ane gak pernah menyangka menjawab soal latihan simple present tense ujung-ujungnya malah jadi first order logic. Lucunya malah kepelatuk pas ane berusaha melupakannya. Apa-apaan coba? Padahal dulu pas lagi ngampus pun berusaha memahami first order logic pun setengah mampus.

Kesimpulannya: bahasa Inggris itu sebenarnya mudah. Ngapain takut dengan nilai ujian Bahasa Inggris jelek? Sebagian besar orang Indonesia memang bermasalah dengan bahasa Inggris tapi lucunya ngomong sok Inggris. Pas ane baca lagi modul bahasa Inggris, eh otak ane ternyata masih secepat anak SD belajar tenses. Sebenarnya orang Indonesia kasusnya sama kayak Pinoy aka orang Filipina. Bisa sih bisa bahasa Inggris cuman males untuk menggunakannya dalam keseharian. Bahasa Inggris mudah jika kita melakukan empat hal: berdoa sebelum belajar, baca betul-betul materinya sampai paham, perbanyak latihan, dan dilarang keras curang dalam belajar.

Jadi, masih tetap lanjut belajar bahasa Inggris? Gak apa-apa deh ngulang materi dari dasar. Hal yang terpenting adalah jadi paham dan lebih baik dari sebelumnya. Toh orang yang hebat adalah orang yang tetap belajar meskipun ia sudah mahir dalam bidang tersebut.